Jilbab ku, jilbabmu, jilbab kita



Walau samar, saya masih bisa ingat cerita-cerita "horor" tentang sejarah per-jilbaban di sekolah. Waktu itu sekitar tahun 91-92 ( jadul yee ). Saya baru saja melewati masa orientasi sekolah. Waktu itu beragam ekskul berebut massa, adik-adik kelas yang baru saja resmi jadi penghuni SMA. Saya seperti yang sudah bisa di tebak, memilih Paskibra sebagai ekskul tempat saya eksis.

Sibuk dengan seleksi paskibra kota Bekasi, lomba deville dalam rangka Hut kota Bekasi yang hampir berbarengan dengan HUT Kemerdekaan RI. Membuat saya nga-nga nga-nga pas balik ke kelas. Gimana engga, di kelas 1-1 yang jadi tempat saya bercokol **jiaah bercokol, ada pemandangan baru. Tujuh orang cewek di kelas saya pada pake seragam khas ( *baca : jilbab ). What happen aya naon iyeu tah....

Beberapa bulan kemudian saya baru tau jawabnya, ternyata mereka adalah siswi yang milih DKM sebagai tempat ekskul. Wiihh, ini tho yang bikin mereka pada tobat. Padahal saya masih inget, pas seorang kakak kelas pengurus OSIS masuk kelas bikin saya berang dengan pernyataan nya yang menurut saya rada diskriminatif. " Bagi yang ingin menutup aurat nya silakan memakai baju panjang dan jilbab. Sedangkan yang ingin memamerkan aurat nya, silakan saja pakai seragam terbuka...."

Langsung saya berdiri, " Eh, kak...jangan gitu dong.Emang di kira kita yang ga pake jilbab trus enak aja ngumbar tubuh kita. Mempertontonkan aurat kita. Sembarangan aja deh kalo ngomong..." iiyyhh..jijay yah. Asal tau aja, saat itu, saya cuma tau kalo aurat itu adalah sekwilda dan bupati. Xixixixi....gw pake baju sopan kok. Rok di bawah lutut, kadang pake atasan lengan panjang buat sedikit mengembalikan kecerahan kulit akibat keseringan ke jemur pas latihan paskibra.

Ndilalah nya, ntu kakak kelas malah minta maaf ke saya. Beuh...bikin mangkak aja saya yang waktu itu ngaji aja kagak. #blettaakk

Pas naik kelas 2, saya temenan sama anak-anak rohis yang emang saya liat beda dengan anak-anak lain. Adem, keceh, dengan kibaran jilbab-jilbab mereka. Mungkin inilah yang nama nya hidayah, ujug-ujug saya kepikiran pengen nyoba pake jilbab. Waktu itu ada acara Festival Istiqlal, yang jadi program wajib rombongan dari sekolah.

Masih inget gimana temen-temen pada nyalamin en melukin saya atu-atu. Laahh....gw cuman pake ke istiqlal doang...hiks.

Itulah awal segala nya. Besok hari pas mau sekolah tanpa jilbab, saya jadi kagak enak hati. Lha, kesian amat temen-temen yang udah pada girang liat saya pake jilbab. Masa sekarang gondrong lagi. Masalah nya, saya ga punya jilbab selembar pun !!! Jilbab yang saya pake boleh minjem ama temen yang kakak nya sekolah di aliyah. Terpaksa dah, tuh jilbab minta perpanjang masa pinjam nya. Gitu aja. Simple banget.

Bukan hal mudah ternyata minta izin berjilbab. Ama orang tua, temen-temen yang kebanyakan laki, mereka pada ngeledekin, bahkan becandaan nya masih kelewatan. Masih unyeng-unyeng pala gw yang udah di tangkringin jilbab. Ish..ishh..

Di situlah, saya di ajak "ngaji". Girang sekaligus minder. Di usia 17 tahun ternyata saya belom bisa baca quran. Tapi temen-temen saya yang solehah itu meyakinkan saya. Semua baik-baik aja. Saya pasti bisa

Dari kumpul-kumpul itulah saya tau tentang pahit nya perjuangan kakak kelas saya melegalkan jilbab. Waktu saya kelas 1, saya sempat kenal dengan dua kakak kelas yang udah kelas 3, kalo ga salah nama nya Kak Muslimah ( Kak Mamah ) dan Kak Ai almarhumah ( semoga Allah meridhai belia) Kakak-kakak inilah yang tertinggal, jadi saksi hidup mengharu biru nya perjuangan jilbab di sekolah kami. Kedua kakak ini, masih di kelas 3 sementara teman-teman seangkatan mereka sudah lulus. Yap, mereka setahun di larang ke sekolah dan masuk kelas karena mereka menolak keras menanggalkan jilbab mereka.

Dari awal berjilbab, gaya jilbab saya sama seperti gaya jilbab saya sekarang. Lebar. Panjang. Bahkan bentuk lipatan di kening saya ga berubah. Ga ikutan mode belibet-libet. Ngeliatin jidat, apalagi ngeliatin dada.

Tau kenapa ??
Bukan karena saya tau ilmu nya , tapi saya merasa saya punya hutang besar kepada kakak-kakak kelas saya dulu. Di zaman itu mereka cuma ingin pakaian takwa ini tetep mereka kenakan di sekolah. Di zaman itu ketika kain jilbab begitu susah di dapat, mereka rela di keluarkan dari sekolah. Belum lagi urusan denga orang tua. Mengurus ijazah dan pendaftaran kuliah. Ahh....jilbab itu bukan perkara nyangkutin kain kekepala. Ada airmata sakit dan lelah di sana. So, apa pantas gw mengubah gaya berjilbab cuma biar nampak mempesona dan ga ketinggalan zaman ???
Apa istimewa nya gw karena udah berjilbab trus berlaku seenak nya tanpa ada pengawasan ???

Ga usah nyinyir bilang, pake jilbab itu karena perintah Allah , wujud ketakwaan sebagai hamba.
Halaahh, emang elo siapa bisa ngukur takwa seseorang dari penampakan luar seseorang ???

Jilbab itu pakaian fisik dan batin. Jilbab itu cermin. Akhlak seorang muslimah kepada Allah juga kepada manusia.

So, apa rela ada seorang pemimpin daerah yang dengan seenak nya nyamain jilbab kita dengan serbet dapur ???
Apalagi dia bilang, serbet dapur rumah nya lebih bagus dari jilbab yang di pake Sazkia adya mecca, Dian Pelangi, Peggy Melati Sukma , dan Sri Suharni ??? ( siapa yang di sebut belakangan ??

Mau pake ilmu apa buat mentolerir pernyataan dia ?? Ilmu husnudzhon ???
Hei, wake up ummah, kalo kalian bilang jilbab itu wujud ketaatan kita pada perintah Allah, apa yang bisa kalian buat dengan penghinaan atas upaya ketaatan kita pada perintah sang Khalik ???

Ini jilbab ku, jilbab mu, jilbab kita ??? Sudikah ia di hina tanpa perlawanan ???


#Maks
Reli Kabupaten Bekasi
PESAN

0 Response to "Jilbab ku, jilbabmu, jilbab kita "

Posting Komentar