Menikmati Kecewa Dalam Berjamaah



" ......kadang jadi orang yang ga tau itu memang lebih baik, Mbak...."
Demikian tulis sebuah inbok dari sahabat tercinta di luar negeri sana, ketika ia bertanya tentang kasus yang sedang ramai di sebuah jamaah dawah.

Waktu itu saya memang cuma bisa bilang, " Wallahu alam mbak . Saya kok ga paham. Ga tau apa masalah nya selain yang saya dapat dari bayan DPP "
Dan beneran saya memang ga tau apa-apa. Info-info liar yang ga tau dari mana sumber asal nya memang sampai di telinga. Cuma, saya bukan tipikal emak-emak yang kata nya doyan banget sama kabar angin, soale saya khawatir masuk angin. Dan saya ga punya waktu buat mencari tau lebih detail nya. Gak sempaattt......

Saya hanya melihat ada yang sedang merasakan kecewa berat dengan permasalahan yang terjadi dalam jamaah. Kok dalam otak dodol saya, cuma bisa bilang, itu biasa.
Jangan bilang saya ga pernah merasakannya. Biar pun mungkin level nya beda. Apan saya juga ga punya level. Belom punya kelas. Jadi masih ngemper di luar kelas, kader keder gitu lahh.

Kekecewaan mah kalo di rekap bisa panjang. Dari mulai ga di ajak rihlah..., ga di kasih tau kalo ada acara. Di berhentikan secara sepihak, tapi yang buat saya paling menyesakkan dada adalah, masalah proposal pengajuan dana APBD lewat pendirian sebuah yayasan. Haiyahhh......ciyuussaaann ????

Waktu itu, sekitar tahun 2011-2012. Sebagai kader keder yang sok mau -mau nya ngurusin segala kegiatan bidpuan dpra ( padahal saya bukan pengurus karena saya di luar wilayah ), masalah dana itu selalu jadi kendala. Biarpun akhir nya show nya still go on. Tapi dari sana saya mikir, cari modal lah, kelola, jadi cara cerdas selain ngajuin proposal mulu saban mau bikin agenda.

Terinspirasi dari yayasan nya bidpuan DPC yang waktu itu baru jadi, saya kepikiran bikin buat bidpuan DPRa yang lumayan produktif banget bikin kegiatan.

Waktu itu qodarullah, saya baru jadian, #ehh ketemu lagi sama sahabat saya waktu SMA. Yang qodarullah lagi, suami nya pengurusa DPD. Saya tanya-tanya gimana cara nya ngajuin dana lewat APBD.

Singkat kata singkat cerita, saya kumpulin temen satu halaqah yang saya anggap paham aspirasi saya. Sekaligus yang nama nya bisa saya culik jadi pengurus yayasan. Soal nya, saya ga bisa jadi pengurus. Kendala nya, lagi-lagi masalah perbedaan wilayah. Aku di sini dan kau di sana.....kita berjumpa via suara...jauh di mata namun, dekat di hatiii.....#ehh

Mulai lah saya nyusun proposal. Anggaran dana , jenis kegiatan dan sebagai nya. Sendirian sodara-sodara. Karena itu udah jadi komitmen saya.
Gak cukup sekali jadi. Bolak-balik DPD buat konsultasi, koreksi sana-sini. Dua pekan lebih sampe jadi. Bismillah. Ga keitung biaya kertas, waktu , bahkan materai dan stempel. Semua berasal dari kantong saya pribadi.

Sekitar sebulan, saya dapat kabar dari teman saya itu, dana yang saya ajukan ternyata 90% akan cair. Kenapa 90% ?? Karena saya harus siapin proposal pencairan dana. Dan ini butuh kerja lagi. Belom lagi saya harus pasang plang Yayasan di lokasi.

Di sinilah masalah bermula. Ternyata DPC udah mengajukan dana juga lewat yayasan di tempat yang sama. Dengan pengurus yang berbeda karena ini proyek nya bapak-bapak.

Padahal ini masih bisa berjalan beriringan, tinggal siapa yang di acc. Tapi ternyata kabidpuan dpra tak mendukung saya. Dia beranggapan, ngajuin dana pake yayasan yang belom eksis itu ga ahsan.
Saya yang waktu itu lembut hati dan tutur kata nya #plak bilang, " Lah, bidpuan DPC kan bikin bu...kita kan ada agenda. Ada rincian mau buat apa. Semua jelas. Itu agenda kegiatan bukan nya kita yang bikin bersama ???" #ngebul_kepala

Panjaang kali lebar, sampailah permasalahan ini ke DPC. Singkatnya saya di sidang. Di salahkan, di permalukan. Di buat jatuh, dan tak bisa bangkit lagi, tenggelam di lautan dalam.....tersesat hingga tak tau arah pulang....#halah.

Saya sakit. Saya kecewa. Ga kebayang luka hati saya. Tambah lagi, di saat itu teman-teman yang persis tau duduk masalah dan niat baik saya, cuma bisa diam.

Sesudah nya, saya tetap datang liqo. Walaupun datang, duduk, nyimak materi lalu pamitan. Beku. Sempat ada niat buat say good bye. Terlebih waktu itu saya tengah kepincut dan mulai mata dengan kajian jamaah sebelah. Adeemm...tentrem. Cuman dateng. Nyimak. Ga pake kerja. Ga pake di suruh-suruh baksos en rekrutmen. Endahhhh....

Sekitar sebulan, saya dapat kabar dari sahabat saya, proposal pengajuan pencairan dana dari APBD di tunggu. Yayasan saya nyaris resmi berdiri. Kabar nya, dana nya cair 35juta.
Tapi saya dingin saja mendengarnya. Teman saya heran. Ketika saya jelas kan, dia bilang, " Bidpuan lo ngaco tuh.....bla....bla...."
Di bujuk berhari-hari, saya ga gentar. Dana.....good bye. Saya dadah-dadah ....

Tak lama, istri aleg yang juga pengurus bidpuan DPC telpon saya. Kasih kabar kalo proposal saya di acc. Saya bilang, saya udah tau bu....dan saya ga mau ambil. Kembali saya di bujuk. Tapi kembali saya menolak. My heart have been broken a part..part..part....

Telpon dari MR, dari Dpra, dari siapapun yang membujuk saya, sia-sia. Bukan mau balas dendam. Saya udah ikhlas. Sebulan saya berjuang menata perasaan. Pliss deh biar kan saya mup on. Kagak ada proposal-proposalan. Kagak ada cair-cairan. Kagak pake bikin bidpuan tandingan....

Saya ikhlas. Maka nya saya masih di sini. Bergerak. Bermanfaat.
Saya ga cari apapun di dawah ini. Maka nya pengen nampol kalo ada yang nuduh saya loyal sama qiyadah, karena saya cari uang di dawah. Hah...pengen nampol beneran sumpah.....#dziighhh....buat pulsa aja saya masih ngap-ngap beli sendiri.

Saya juga ga nyari popularitas. Saya udah cukup punya fans ( baca : kipas angins) di fesbuk. Itu udah cukup bikin saya merasa jadi saleb. #ehh..xixiixix....kagak deh.

Gak lah. Soal niat, saya cuma bisa bilang, saya cuma pengen bermanfaat. Karena saya sayang Nabi saya yang udah nyuruh saya bermanfaat.
Saya juga sayang para murabbi saya, saya pengen mereka masuk syurga dengan sedekah ilmu mereka yang udah di kasih ke saya. Biarpun yang bisa saya pungut ga seberapa karena keterbatasan otak dodol saya.

So, di sini lah saya. Kadang duduk, kadang berdiri kadang jalan, kadang lari , buat latihan thawaf ama sai ( ** aamiin ), kadang naik motor kadang naik angkot. Buat sekedar berfikir, merenung, otewe bertafakur agar suatu saat jiwa saya menjadi jiwa-jiwa yang penuh rasa syukur akan nikmat Allah yang tak terukur.

Kecewa dalam berjamaah itu biasa. Wajar. Lha sama di luar jamaah juga sering kecewa. Ngedekem di rumah sendiri jugaa kecewa. Kecewa ama nyamuk yang biar udah di basmi tetap aje berani gigit. Kecewa sama badan yang udah diet kagak kurus-kurus. Kecewa ama debu yang tiap hari di sapu tapi tiap hari adalagi-ada lagi.

Kecewa itu biasa. Teruslah bergerak sampe kecewa itu di gantikan dengan senyum bahkan tawa bahagia. Atau duduk lah sejenak , nikmati segala nyeri kekecewaan itu di jiwa kita. Tapi tidak untuk berlama-lama.

Memang acap kali hati berkata, di situ kadang saya merasa sedih. Jadi saya ga mau lama-lama sedih di situ. Dan kita lantas memilih pindah tempat.

Lantas, apakah di tempat baru kita ga akan menemui kesedihan baru ???
Padahal Rasulullah saw yang kita cintai udah bersabda, jalan ke surga itu di hiasi dengan kesedihan dan kesusahan.
Padahal sudah jelas Allah telah berfirman, La tahzan. Innallaha maa ana.
Jadi kenapa takut untuk kecewa.....????

#maks
Relawan Literasi Kabupaten Bekasi
PESAN

0 Response to "Menikmati Kecewa Dalam Berjamaah"

Posting Komentar